Kebudayaan
5 Festival Terpopuler di Filipina yang Wajib Anda Ketahui

5 Festival Terpopuler di Filipina yang Wajib Anda Ketahui

Festival adalah acara besar yang mencerminkan tradisi, kemenangan masa lalu, atau perayaan keagamaan. Kebanyakan ditandai dengan kostum warna-warni, tarian jalanan, kembang api yang memukau, parade atau prosesi dan kegiatan hiburan lainnya. Bagi negara-negara di Asia Tenggara, festival selalu menjadi bagian dari budaya. Berikut ini festival populer yang diadakan di Filipina setiap tahunnya.

1. Sinulog

Dirayakan di Cebu, festival Sinulog diadakan pada hari Minggu ketiga bulan Januari untuk menghormati anak Yesus, atau Sto. Nino, yang dulunya adalah santo pelindung seluruh provinsi Cebu.

“Sinulog” berarti “tarian anggun,” yang mencerminkan penerimaan penduduk asli Filipina yang kafir terhadap agama Kristen. Sebelum kedatangan orang Spanyol, penduduk provinsi Cebu adalah orang kafir dan orang Islam. Gambar anak Yesus, yang merupakan hadiah untuk istri Kepala Suku Cebu, adalah simbol pertobatan.

Turis lokal dan wisatawan mancanegara akan mengunjungi Cebu setiap Januari untuk ambil bagian dalam tarian jalanan yang penuh warna dan bermakna ini.

2. Panagbenga

Festival bunga selama sebulan ini adalah perayaan terbesar di Baguio, yang juga dikenal sebagai kota Pines atau Ibu Kota Musim Panas Filipina. Diadakan setiap tahun selama bulan Februari, ini adalah penghargaan untuk bunga-bunga indah kota yang membantu Baguio melupakan gempa bumi yang telah meluluhlantahkan kota itu pada tahun 1990.

Istilah “Panagbenga” berasal dari bahasa Melayu-Polinesia, yang berarti “musim berbunga”. Perayaan ini menampilkan kendaraan hias bunga dan tarian jalanan asli, yang dipersembahkan oleh penari dengan kostum yang terinspirasi dari bunga. Selain itu, ada juga pameran band dan kontes kecantikan.

3. Kadayawan

Bulan Agustus merupakan waktu perayaan bagi masyarakat Davao. Penduduk setempat dan turis akan ke Filipina untuk ambil bagian dalam perayaan panen selama seminggu yang disebut festival Kadayawan. Dirayakan setiap tahun pada minggu ketiga bulan Agustus, festival ini merupakan “perayaan kehidupan, anugerah alam, kekayaan budaya, karunia panen, dan ketenangan hidup”.

“Kadayawan” adalah sapaan hangat yang menjelaskan sesuatu yang berharga, indah, unggul atau menguntungkan. Festival ini menampilkan bunga dan buah segar yang mengapung. Suku-suku etnis berparade di jalan-jalan dengan kostum dan perhiasan warna-warni.

4. Moriones

Musim Prapaskah menjadi hidup di pulau Marinduque dengan festival Moriones. “Moriones” mengacu pada peniten bertopeng yang berbaris di sekitar kota mencari Longinus, seorang perwira Romawi yang satu matanya buta. Festival agama rakyat tahunan ini menampilkan pria dan wanita Marinduque dengan kostum tentara Romawi yang berkeliaran di jalan-jalan dari Senin Suci hingga Minggu Paskah terlibat dalam kejenakaan dan berbagai kejutan.

Via Crucis, atau pemeragaan kembali penderitaan Yesus Kristus dalam perjalanannya ke Kalvari, juga diamati selama waktu ini.

5. Sandugo

Sekarang diadakan pada bulan Juli setiap tahun, Festival Sandugo terjadi di Kota Tagbilaran, pulau Bohol. Ini mengingat peristiwa sejarah: persatuan darah abad ke-16 antara dua orang penting pada saat itu, Datu Sikatuna dan Penakluk Spanyol Miguel Lopez de Lagazpi. Tindakan yang sampai saat ini berdampak besar bagi kehidupan masyarakat Filipina adalah menjalin persahabatan antara penduduk setempat dengan pengunjung.

Festival ini menyoroti kembang api, ketukan genderang keras, kostum warna-warni, kontes kecantikan, dan turnamen olahraga.