Objek Wisata
5 Candi Terindah di Thailand dan Kamboja

5 Candi Terindah di Thailand dan Kamboja

Ketika orang membayangkan Thailand dan Kamboja, mereka cenderung membayangkan air biru kehijauan yang mengalir lembut di pantai berpasir putih, semak-semak hutan zamrud yang merangkul reruntuhan kuno, dan pasar yang penuh sesak dengan penjual yang meneriakkan dagangan mereka.

Para petualang yang bepergian ke sini akan memiliki berbagai pilihan hiburan sehari-hari, tetapi bagi mereka yang menyukai sejarah, tidak ada yang bisa dibandingkan dengan mengunjungi kuil dan kuil berikut yang terbentang di seluruh Thailand dan Kamboja.

1. Ayutthaya

Reruntuhan dan sisa-sisa menara rumit, biara, dan istana menjulang di sekitar rumput dan batu bata, yang merupakan sisa-sisa kota abad ke-13 ini. Ayutthaya adalah pusat kekuasaan kedua untuk Kerajaan Siam, tetapi kota ini dihancurkan pada abad ke-18 oleh orang Burma. Saat ini, pengunjung dapat melakukan perjalanan ke Thailand tengah untuk melihat sisa-sisa kuil kuno, dan melihat patung dan arca -banyak di antaranya masih memiliki bintik-bintik cat yang menghasilkan sekilas warna-warna cerah yang pernah mereka hias. Taman buka pukul 07:30 setiap hari, dan membutuhkan izin masuk.

2. Phanom Rung

Di wilayah Khmer di Buriram, di Tambon Ta Pek, terdapat kompleks kuil Khmer yang dibangun di atas gunung berapi yang sudah punah, dan merupakan yang terbesar dari jenisnya di Thailand. Struktur batu pasir merah muda menjulang di atas lingkungan yang tertutup rumput dan sangat kontras dalam foto. Sebagian besar bangunan masih utuh karena pekerjaan restorasi intensif oleh pemerintah. Anda dapat bersepeda di sekitar area dengan sepeda sewaan, dan berjalan melalui tempat suci dan tempat suci yang memiliki jalur yang menggambarkan dewa dan dewi Hindu. Kuil ini buka dari jam 6 pagi – 6 sore setiap hari, dan membutuhkan izin masuk.

3. Ta Prohm

Batu bata dan pohon anggur yang tertutup menjaga sisa-sisa Ta Pohm, yang terlihat seperti dongeng. Kuil Budha ini dikelilingi oleh hutan yang menyelimuti lebih banyak tanah setiap tahun. Di sini, Anda dapat menyaksikan sinar matahari melengkung melalui kanopi puncak pohon, dan dengan lembut menerangi anak tangga yang tertutup lumut di kuil dan universitas abad ke-11, karena menyoroti akar dan batang pohon yang menjalin melalui struktur. Perhatikan relief batu yang menggambarkan para biksu menjalani kehidupan sehari-hari, dewa wanita kecil, dan pelindung kuil. Kuil buka dari jam 5 pagi – 6 sore setiap hari.

4. Angkor Wat

Dianggap sebagai permata Kamboja, kompleks candi ini dikelilingi parit, dan candi utama, dari kejauhan, tampak dimahkotai dengan lima puncak bergaya teratai. Kunjungan matahari terbit disarankan bagi fotografer, karena tidak ada yang sebanding dengan pandangan pertama Anda tentang bayangan mengesankan yang perlahan terbentuk, dan memperlihatkan ukiran rumit yang dihiasinya saat bermandikan warna-warna hangat. Bagi non-fotografer, kunjungan setelah tengah hari sangat cocok bagi mereka yang ingin berjalan-jalan di bebatuan dan melihat banyak figur dan relief. Buka dari jam 5 pagi – 6 sore setiap hari.

5. Angkor Thom

Meskipun tidak setenar Angkor Wat, Angkor Tom memiliki keindahan arsitektur yang cukup tinggi, dan diciptakan pada akhir abad ke-12, yang mencakup beberapa bangunan yang sudah ada sebelumnya. Dinding sekeliling berwarna oranye yang terbakar memiliki lima gerbang, yang mewakili empat mata angin. Gerbang kelima mengarah ke istana dan dikenal sebagai gerbang kemenangan. Setiap gerbang memiliki empat wajah kolosal yang diukir di dalamnya, yang menghadap ke titik mata angin. Anda akan menemukan lebih banyak kepala bebatuan di Bayon, yang berdiri di pusat Angkor Tom, bersama dengan 37 menara berukir. Di Bayon Anda akan melihat beberapa relief terbaik yang diawetkan, dengan relief di sisi selatan yang merinci kehidupan sehari-hari, dan menggambarkan pertempuran yang terjadi di masa lalu. Buka dari jam 5 pagi – 6 sore setiap hari.